menu

Eclipse Bab 12 Waktu

Mode Malam
Bab 12 Waktu

"AKU meramalkan...,” Alice berkata dengan nada mengerikan.

Edward menyikut rusuk Alice, yang dengan tangkas berhasil dielakkannya.

"Baiklah,” gerutu Alice. "Edward memaksaku melakukannya. Tapi aku memang meramalkan bahwa kau akan bersikap lebih sulit kalau aku mengagetkanmu.”
Saat itu kami sedang berjalan ke mobil usai sekolah, dan aku benar-benar tidak mengerti apa yang diocehkan Alice.

"Bisa mengatakannya dalam bahasa Inggris?" pintaku.

"Jangan rewel seperti bayi menyikapi ini, Tidak boleh marah-marah.”
"Sekarang aku benar-benar takut.”

"Jadi kau – maksudku kita – akan menyelenggarakan pesta kelulusan. Bukan hal besar. Tidak perlu takut, Tapi aku sudah melihat kau bakal mengamuk kalau aku menjadikannya pesta kejutan" – Alice menari-nari menghindar saat Edward mengulurkan tangan untuk mengacak-acak rambutnya-" tapi kata Edward, aku harus memberitahumu dulu. Pestanya kecil-kecilan kok. Janji.”

Aku mengembuskan napas berat. "Memang ada gunanya membantah?”

"Sama sekali tidak.”

"Oke, Alice. Aku akan datang. Dan aku pasti akan membenci setiap menitnya. Janji.”

"Nah, begitu dong! Omong-omong, aku sangat menyukai

hadiahku. Seharusnya kau tidak perlu repot-repot.” "Alice, aku tidak memberimu hadiah apa-apa!"

"Oh, aku tahu kok. Tapi kau akan memberiku hadiah.”

Aku memutar otak panik, berusaha mengingat-ingat aku

pernah memutuskan memberi hadiah kelulusan apa untuk Alice, yang mungkin dilihatnya.

"Luar biasa.” gumam Edward. "Bagaimana bisa orang sekecil kau jadi sangat menjengkelkan?"

Alice tertawa, "Itu bakat namanya.”

"Tidak bisa ya, menunggu beberapa minggu sebelum menceritakan padaku soal ini?" tanyaku masam. "Sekarang aku akan stres lebih lama.”

Alice mengerutkan kening padaku.

"Bella,” ucapnya. "Kau tahu sekarang hari apa?"

"Senin?"

Alice memutar bola mata. "Ya. Sekarang hari Senin... tanggal empat.” Ia menyambar sikuku, memutar tubuhku setengah lingkaran, dan menuding poster kuning besar yang ditempel di pintu gimnasium. Di sana, dalam huruf-huruf hitam terang, tertulis tanggal kelulusan. Tepat satu minggu dari hari ini.

"Sekarang tanggal empat? Bulan Juni? Kau yakin?"

Tak seorang pun menjawab. Alice hanya menggeleng sedih, pura-pura kecewa, dan alis Edward terangkat.

"Tidak mungkin! Bagaimana itu bisa terjadi?" Dalam hati aku menghitung mundur, tapi tidak mengerti bagaimana hari-hari bisa berlalu secepat itu.

Aku merasa seakan-akan ada yang menendang kakiku dan jatuh tersungkur. Berminggu-minggu aku stres dan khawatir... dan entah bagaimana di tengah segala obsesiku memikirkan waktu, waktuku malah lenyap begitu saja. Kesempatanku membereskan semuanya, menyusun rencana, habis sudah. Aku kehabisan waktu.

Dan aku belum siap.

Aku tak tahu bagaimana melakukannya. Bagaimana mengucapkan selamat berpisah kepada Charlie dan Renee... kepada Jacob... kepada kondisiku sebagai manusia.

Aku tahu persis apa yang kuinginkan, tapi tiba-tiba saja aku takut menggapainya.

Teorinya, aku sangat ingin, bahkan bersemangat menukar ketidakabadian dengan keabadian. Bagaimanapun, itu kunci agar bisa bersama Edward selamanya. Apalagi ada fakta aku diburu berbagai pihak, baik yang dikenal maupun tidak. Aku lebih suka tidak duduk berpangku tangan, tidak berdaya dan menggiurkan, menunggu salah seorang dari mereka berhasil menangkapku.

Teorinya, semua itu masuk akal,

Prakteknya... yang kutahu hanyalah menjadi manusia. Masa depan di luar sana ibarat sumur dalam dan gelap yang takkan kuketahui dasarnya sampai aku melompat ke dalamnya.
Pengetahuan sederhana seperti tanggal hari ini, misalnya yang kentara sekali oleh alam bawah sadarku berusaha kuabaikan – membuat tenggat waktu yang begitu kutunggutunggu terasa bagaikan tanggal untuk menghadapi regu tembak.

Samar-samar aku menyadari Edward membukakan pintu mobil untukku, Alice berceloteh di kursi belakang, juga suara hujan menderu menerpa kaca depan. Edward sepertinya menyadari hanya tubuhku yang ada di sana; ia tidak berusaha menggugahku dari lamunan. Atau mungkin ia sudah berusaha, tapi aku tidak menggubrisnya.

Sesampainya di rumahku, Edward membimbingku ke sofa dan mendudukkanku di sampingnya. Aku memandang ke luar jendela, ke kabut kelabu cair, dan berusaha menemukan lagi ketetapan hariku yang lenyap entah ke mana. Kenapa sekarang aku justru panik? Aku sudah tahu tenggat waktunya sebentar lagi tiba. Kenapa aku harus ketakutan jika saat itu benar-benar tiba?

Entah berapa lama Edward membiarkanku menerawang ke luar Jendela sambil berdiam diri. Tapi setelah hujan lenyap ditelan malam, akhirnya ia tak tahan lagi.

Edward merengkuh wajahku dengan kedua tangannya yang dingin, dan menatapku lekat-lekat dengan mata emasnya.

"Maukah kau memberitahuku apa yang sedang kaupikirkan? Sebelum aku jadi gila?"

Apa yang bisa kukatakan padanya? Bahwa aku pengecut? Aku mencari-cari kata yang tepat.

"Bibirmu pucat. Bicaralah, Bella.”

Aku mengembuskan napas besar-besar. Sudah berapa lama aku menahan napas?

"Tanggal itu membuatku kaget,” bisikku. "Itu saja.”

Edward menunggu, wajahnya sarat kekhawatiran dan tampak skeptis.
Aku mencoba menjelaskan. “Aku tidak yakin harus melakukan apa... harus mengatakan apa kepada Charlie... apa yang harus dikatakan bagaimana...

Suaraku menghilang.

“Jadi bukan masalah pesta?"

Aku mengerutkan kening. "Bukan. Tapi terima kasih karena mengingarkanku."

Hujan terdengar semakin keras saat Edward menilik wajahku. .

"Kau belum siap,” bisiknya.

"Sudah,” aku langsung berbohong, reaksi yang sangat spontan. Kentara sekali Edward tidak percaya, jadi au menarik napas dalam-dalam, dan mengatakan hal sebenarnya. "Aku harus siap.”

"Kau tidak harus melakukan apa-apa.”

Bisa kurasakan kepanikan muncul dalam tatapanku saat aku menyebut alasan-alasannya tanpa suara. "Victoria, Jane, Caius, siapa pun dia, masuk ke kamarku,..!”

"Itu justru alasan untuk menunggu.”

"Itu tidak masuk akal, Edward!"

Edward menempelkan tangannya lebih erat lagi di wajahku dan sengaja berbicara lambat-lambat.

"Bella. Tak seorang pun dari kami punya pilihan. Kau sudah tahu akibatnya... bagi Rosalie terutama. Kami berjuang dengan susah payah, berusaha berdamai dengan diri sendiri untuk sesuatu yang tak bisa kami kendalikan.

Aku tidak akan membiarkan itu terjadi padamu. Kau harus punya pilihan.”

"Aku sudah menetapkan pilihan.”

"Kau tidak boleh mengambil keputusan hanya karena ada pedang diacungkan di atas kepalamu. Kami akan membereskan masalah itu, dan aku akan menjagamu.” Edward bersumpah. "Kalau kita sudah bisa mengatasinya, dan tidak ada yang memaksamu mengambil keputusan, barulah kau bisa memutuskan untuk bergabung denganku, kalau kau masih menginginkannya. Tapi tidak saat kau takut. Kau tidak boleh melakukannya dengan terpaksa.”

"Carlisle sudah berjanji,” gumamku, berlawanan dengan kebiasaan. "Setelah kelulusan.”

"Tidak sampai kau siap,” tukas Edward mantap. "Dan jelas tidak saat kau merasa terancam.”

Aku tidak menyahut. Aku malas berdebat; rasanya aku tak bisa menemukan komitmenku saat itu. "Sudahlah,” Edward mengecup keningku. "Tak ada yang perlu dikhawatirkan.”

Aku tertawa lemah. "Tidak ada kecuali kiamat yang sebentar lagi datang"

"Percayalah padaku."

“Aku percaya.”

Edward masih mengawasi wajahku, menungguku rileks.

"Boleh kutanyakan sesuatu?” tanyaku.

"Apa saja.”

Aku ragu-ragu, menggigit bibir, kemudian mengajukan pertanyaan lain yang selama ini kukhawatirkan.

"Memangnya aku akan memberi hadiah apa untuk kelulusan Alice?"

Edward terkekeh. "Kelihatannya kau akan membelikan tiket konser untuk kami berdua...”

"Ya, benar!" Aku lega sekali, nyaris tersenyum. "Konser di Tacoma. Aku melihat iklannya di koran minggu lalu, dan kupikir kalian pasti suka kalau kuberi hadiah tiket konser, karena katamu CD-nya bagus.”

"Ide yang bagus sekali. Terima kasih.”

"Mudah-mudahan saja tiketnya belum habis terjual.”

"Yang penting niatnya. Soal itu aku pasti tahu.”

Aku mendesah.

"Ada hal lain yang ingin kautanyakan.” kata Edward. Keningku berkerut, "Kau hebat."

“Aku banyak berlatih membaca wajahmu. Tanyakan padaku.”

Aku memejamkan mata dan mencondongkan tubuh kepadanya, menyembunyikan wajahku di dadanya. "Kau tidak mau aku menjadi vampir."

"Memang tidak,” kata Edward lirih, kemudian menunggu. "Itu bukan pertanyaan.” desaknya beberapa saat kemudian.

"Well... aku khawatir tentang... kenapa kau merasa seperti itu.”

"Khawatir?" Edward mengulangi kata itu dengan kaget.

"Maukah kau menjelaskan kepadaku kenapa? Sejujurnya, tanpa menghiraukan perasaanku?"

Edward ragu-ragu sejenak. "Kalau aku menjawab pertanyaanmu, maukah kau menjelaskan pertanyaanmu?"

Aku mengangguk, wajahku masih tersembunyi di dadanya.

Edward menarik napas dalam-dalam sebelum menjawab. "Kau bisa melakukan jauh lebih baik daripada ini, Bella. Aku tahu kau percaya aku punya jiwa, tapi aku tidak sepenuhnya yakin akan hal itu, jadi mempertaruhkan jiwamu...” Edward menggeleng lambat-lambat, "Bagiku, mengizinkan hal ini – membiarkanmu menjadi seperti aku hanya supaya aku takkan pernah kehilanganmu – adalah tindakan paling egois yang bisa kubayangkan. Aku sangat menginginkannya, lebih daripada apa pun, untuk diriku sendiri. Tapi untukmu, aku menginginkan lebih dari itu. Menuruti kemauanmu – rasanya seperti melakukan kejahatan. Itu hal paling egois yang pernah kulakukan, bahkan bila aku hidup selamanya.”

"Seandainya ada cara supaya aku bisa menjadi manusia untukmu – tak peduli apa pun risikonya, aku rela menanggungnya.”

Aku duduk diam tak bergerak, menyerap semua itu.

Edward merasa dirinya egois.

Aku merasa senyumku pelan-pelan merekah.

“Jadi... bukan karena kau takut kau tidak akan menyukaiku sebesar sekarang setelah aku berubah nanti – kalau tubuhku tak lagi lunak dan hangat dan bauku tak lagi sama? Kau benar-benar mau mempertahankanku, tak peduli bagaimanapun jadinya aku nanti?" Edward mengembuskan napas keras-keras, "Kau khawatir aku tidak akan menyukaimu?" tuntutnya. Kemudian, belum sempat aku menjawab, tawanya sudah meledak. "Bella, untuk ukuran orang yang sangat intuitif kau bisa begitu konyol!"

Aku tahu Edward pasti menganggapku konyol, rapi aku lega. Kalau ia benar-benar menginginkanku, aku pasti sanggup melewati sisanya... entah bagaimana caranya. Egois tiba-tiba terasa bagaikan kata yang indah.

"Kukira kau tidak sadar betapa lebih mudahnya itu bagiku, Bella,” kata Edward, masih terdengar secercah nada humor dalam suaranya, "kalau aku tidak perlu berkonsentrasi setiap saat agar tidak membunuhmu. Jelas, aku pasti akan kehilangan beberapa hal. Salah satunya ini...”

Ia menatap mataku sambil membelai pipiku, dan aku merasakan darah mengalir cepat dan membuat kulitku merah padam. Edward tertawa lembut.

"Dan mendengar detak jantungmu,” sambungnya, lebih serius tapi tetap tersenyum kecil, "Itu suara paling signifikan di duniaku. Aku sudah sangat terbiasa mendengarnya sekarang, aku bahkan bisa mendengarnya dari jarak beberapa kilometer. Tapi hal-hal itu tidak berarti. Ini,” ujarnya, merengkuh wajahku dengan kedua tangan. "Kau. Itulah yang kupertahankan. Kau tetap Bella-ku, hanya sedikit lebih kuat.”

Aku mendesah dan membiarkan mataku terpejam karena senang, meletakkan wajahku di tangannya.

"Sekarang, maukah kau menjawab pertanyaanku? Sejujurnya, tanpa menghiraukan perasaanku?" tanya Edward.

"Tentu saja,” jawabku langsung, mataku terbuka lebar karena kaget. Apa yang ingin ia ketahui?

Edward berbicara lambat-lambat. "Kau tidak mau menjadi istriku.” Jantungku berhenti berdetak, dan sejurus kemudian berpacu cepat. Keringat dingin merembes di tengkuk dan kedua tanganku berubah menjadi es.

Edward menunggu, mengawasi, dan mendengarkan reaksiku.

"Itu bukan pertanyaan,” bisikku akhirnya.

Edward menunduk, bulu matanya memantulkan bayangan panjang di tulang pipinya. Ia menurunkan tangannya dari wajahku dan meraih tangan kiriku yang membeku. Ia memainkan jari-jariku sambil bicara.

“Aku khawatir kenapa kau merasa seperti itu.”

Aku mencoba menelan ludah. "Itu juga bukan pertanyaan,” bisikku.

"Please, Bella?”

"Sejujurnya?" tanyaku, hanya bisa menggerakkan mulutku tanpa suara.

"Tentu saja. Aku bisa menerimanya, apa pun itu.”

Aku menghela napas dalam-dalam, "Kau pasti akan menertawakanku.”

Edward menatapku, syok. "Menertawakan? Sulit membayangkannya."

"Lihat saja nanti.” gumamku, lalu mendesah. Wajahku berubah dari putih ke merah padam karena perasaan malu yang tiba-tiba muncul. "Oke, baiklah! Aku yakin kedengarannya akan seperti lelucon besar bagimu, tapi ini benar! Ini sangat... sangat... sangat memalukan? Aku mengakui, dan menyembunyikan wajahku di dadanya lagi.

Sejenak tidak ada yang mengatakan apa-apa.

"Aku tidak mengerti.”

Aku mendongak dan menatapnya garang, perasaan malu membuatku menyampaikan maksudku dengan pedas dan sengit.

"Aku bukan gadis seperti itu, Edward. Yang langsung menikah begitu lulus SMA, seperti gadis kota kecil kampungan yang hamil di luar nikah! Tahukah kau bagaimana pikiran orang nanti? Sadarkah kau abad berapa sekarang? Tak ada orang yang menikah pada umur delapan belas sekarang! Bukan orang-orang yang cerdas, bertanggung jawab, dan matang! Aku tidak mau menjadi seperti itu! Aku tidak seperti itu...” Kata-kataku menghilang, kehilangan kegarangannya.

Wajah Edward tak terbaca saat ia mencoba mencerna jawabanku.

"Hanya itu?" tanyanya akhirnya.

Aku mengerjapkan mata. “Apa itu belum cukup?”

"Jadi bukan karena kau.. lebih bersemangat memperoleh keabadian daripada hanya mendapatkan aku?"

Kemudian, walaupun tadinya aku mengira Edward akan tertawa, mendadak justru akulah yang tertawa histeris.

"Edward!" Aku megap-megap kehabisan napas di selasela tawaku. "Ya ampun... padahal aku... mengira... kau... jauh... lebih cerdas daripada aku!"

Edward meraihku dalam pelukannya, dan aku bisa merasakan ia tertawa bersamaku.

"Edward,” kataku, berusaha berbicara lebih jelas, "tidak ada gunanya hidup selamanya tanpa kau. Aku tidak mau hidup satu hari pun tanpa kau.”

"Well, lega mendengarnya,” kata Edward.

"Meski begitu... tetap saja itu tidak mengubah apa-apa.”

"Tapi senang rasanya bisa memahaminya. Dan aku bisa memahami sudut pandangmu, Bella, sungguh. Tapi aku benar-benar sangat senang kalau kau mau mencoba mempertimbangkan sudut pandangku.” Aku sudah kembali tenang, jadi aku pun mengangguk dan berusaha keras menghapus kerutan di keningku.

Mata emas cair Edward menatapku lekat-lekat, membuatku merasa seperti dihipnotis.

"Begini, Bella, sejak dulu aku sudah menjadi laki-laki itu. Dalam duniaku, aku sudah dewasa, Aku tidak mencari cinta – tidak, saat itu aku terlalu bersemangat menjadi prajurit hingga tidak peduli pada cinta, aku tidak memikirkan yang lain selain betapa mulianya terjun ke medan perang seperti yang selalu mereka dengungdengungkan terhadap para calon tentara yang mendaftar – tapi seandainya aku menemukan...” Edward terdiam sejenak, menelengkan kepala ke satu sisi. “Aku tadi hendak mengatakan seandainya aku menemukan seseorang, tapi itu tidak tepat. Seandainya aku menemukanmu, tidak ada keraguan dalam pikiranku bagaimana aku memulainya. Aku laki-laki itu, yang – begitu mengetahui kaulah orang yang kucari – akan langsung berlutut dan melamarmu. Aku pasti menginginkanmu untuk selama-lamanya, bahkan saat kata itu tidak memiliki arti yang sama.”

Edward menyunggingkan senyum miringnya padaku.

Kutatap dia dengan mata membelalak lebar.

"Tarik napas, Bella,” ia mengingatkanku sambil tersenyum.

Aku menarik napas.

"Bisakah kau melihat dari sisiku, Bella, walaupun sedikit saja?”

Dan sejenak aku bisa. Aku melihat diriku dalam balutan gaun panjang dan blus renda-renda berleher tinggi, dengan rambut disanggul tinggi-tinggi. Aku melihat Edward tampak tampan dalam setelan jas warna terang, memegang buket bunga-bunga liar, duduk berdampingan denganku di ayunan teras.
Aku menggeleng dan menelan ludah. Aku baru saja melihat kilas balik seperti dalam novel Anne of Green Gables. "Masalahnya, Edward,” kataku dengan suara gemetar, menghindari pertanyaannya, ''dalam pikiranku, pernikahan dan selamanya tidak selalu berkaitan. Dan berhubung saat ini kita hidup di duniaku, mungkin sebaiknya kira ikuti saja zaman ini, kalau kau mengerti maksudku."

"Tapi di lain pihak.” tukas Edward, "sebentar lagi kau akan meninggalkan konsep waktu untuk selama-lamanya. Jadi kenapa kebiasaan fana sebuah kebudayaan lokal harus sangat memengaruhi keputusanmu?”

Aku mengerucutkan bibir, "Kau harus beradaptasi dengan kebudayaan setempat, Edward.”

Edward menertawakanku. "Kau tidak perlu mengatakan ya atau tidak hari ini, Bella. Tapi ada baiknya kita memahami dua sudut pandang yang berbeda, bukankah begitu menurutmu?”

"Jadi syaratmu...?”

"Masih berlaku. Aku bisa memahami sudut pandangmu, Bella, tapi kalau kau mau aku sendiri yang mengubahmu...."
"Teng-teng-teng-teng, teng-teng-teng.” gumamku pelan. Sebenarnya aku bermaksud menyenandungkan mars pernikahan, tapi kedengarannya malah seperti nyanyian kematian.

Waktu terus berjalan terlalu cepat.

Malam itu berlalu tanpa diganggu mimpi, tiba-tiba hari sudah pagi dan had kelulusan membayang di depan mata. Ada setumpuk pelajaran yang harus kupelajari untuk ujian akhir, dan aku tahu aku bahkan tidak akan bisa menguasai setengahnya dalam beberapa hari yang tersisa.

Waktu aku turun untuk sarapan, Charlie sudah berangkat. Ia meninggalkan korannya di meja, dan itu membuatku teringat harus membeli sesuatu. Mudahmudahan saja iklan penjualan tiket konser masih ada; aku butuh nomor teleponnya untuk membeli tiket-tiket bodoh itu. Sepertinya sudah bukan hadiah istimewa lagi, karena tidak ada unsur kejutannya. Tentu saja, berusaha memberi kejutan untuk Alice bukanlah ide cemerlang.

Aku bermaksud langsung menuju bagian hiburan, tapi judul berita utama yang dicetak hitam tebal menarik perharianku. Hatiku bagai dicengkeram kengerian saat membungkuk dan membaca lebih saksama berita di halaman depan.
SEATTLE DITEROR PEMBANTAIAN

Belum sampai saru dekade berlalu sejak Seattle jadi medan perburuan bagi pembunuh berantai paling keji sepanjang sejarah Amerika Serikat. Gary Ridgway, yang dijuluki Pembunuh Green River, dijatuhi hukuman karena membunuh 48 wanita.

Dan kini, Seattle harus menghadapi kemungkinan menjadi tempat berdiam monster yang bahkan lebih kejam lagi.

Polisi tidak menyimpulkan serangkaian pembunuhan dan peristiwa orang hilang yang begitu sering terjadi akhir-akhir ini sebagai perbuatan pembunuh berantai. Paling tidak belum. Polisi enggan meyakini pembantaian sesadis ini merupakan hasil perbuatan satu orang. Itu berarti si pembunuh – bila, memang benar, pelakunya hanya satu orang – bertanggung jawab atas 39 pembunuhan dan kasus orang hilang yang saling berhubungan hanya dalam kurun waktu tiga bulan. Sebagai perbandingan, 48 kasus pembunuhan yang dilakukan Ridgway dilakukan dalam kurun waktu 21 tahun. jika pembunuhan-pembunuhan ini bisa dikaitkan ke satu orang, ini akan jadi kasus pembantaian terbesar yang dilakukan seorang pembunuh berantai sepanjang sejarah Amerika.

Polisi cenderung lebih meyakini teori bahwa pembantaian ini dilakukan sekelompok orang. Teori ini didasari pada banyaknya korban, serta fakta bahwa tampaknya tidak ada pola khusus dalam pemilihan korban.

Dari Jack The Ripper hingga Ted Bundy, target pembunuhan berantai biasanya dihubungkan dengan kesamaan usia, gender, ras, atau kombinasi ketiganya. Sementara korban-korban kejahatan ini bervariasi, mulai dari pelajar cemerlang berusia 15 tahun Amanda Reed, hingga pensiunan tukang pos Omar Jenks berusia 67 tahun. Jumlah korbannya juga nyaris seimbang dalam hal jenis kelamin, yaitu 18 wanita dan 21 pria. Ras para korban pun bermacam-macam: Kaukasia, Afrika-Amerika, Hispanik, dan Asia.
Pilihan tampaknya dilakukan secara acak. Motifnya seolaholah membunuh tanpa alasan lain selain ingin membunuh jadi mengapa mesti mempertimbangkan ini sebagai kasus pembunuhan berantai?
Cukup banyak kesamaan dalam modus operandi untuk mencoret kemungkinan kejahatan-kejahatan tersebut tidak saling berhubungan. Setiap korban ditemukan dalam keadaan hangus terbakar hingga dibutuhkan catatan gigi untuk proses identifikasi. Ada indikasi digunakannya semacam zat akseleran, seperti bensin atau alkohol, untuk membakar mayat-mayat korban; namun sisa akseleran tak pernah ditemukan. Semua mayat korban dibuang begitu saja tanpa upaya menyembunyikannya.

Yang lebih mengerikan lagi, sebagian besar mayat menunjukkan bukti telah terjadinya kekerasan brutal – tulangtulang remuk, seperti diremukkan tekanan yang sangat kuat – yang oleh petugas forensik diyakini terjadi sebelum korban meninggal, walaupun kesimpulan tersebut sulit dipastikan kebenarannya, mengingat kondisi korban.

Kemiripan lain yang mengarah pada kemungkinan bahwa hal ini merupakan pembunuhan berantai: tidak ada bukti sedikit pun yang tertinggal di tubuh korban, kecuali mayat korban sendiri. Tidak ada sidik jari, tidak ada jejak ban ataupun rambut asing yang tertinggal. Juga tidak ada yang pernah melihat pelaku yang dicurigai dalam berbagai peristiwa orang hilang itu.

Kemudian peristiwalenyapnyaparakorban itu sendiri sama sekali tidak dilakukan sembunyi-sembunyi. Tak seorang korban pun bisa dianggap sebagai sasaran empuk. Tidak ada yang lari dari rumah atau menggelandang di jalanan, yang mudah hilang dan jarang dilaporkan sebagai orang hilang. Para korban lenyap dari rumah mereka, dari apartemen lantai empat, dan klub kebugaran, dari resepsi pernikahan. Mungkin yang paling mencengangkan: petinju amatir berusia 30 tahun, Robert Walsh, datang ke bioskop bersama teman kencannya; beberapa menit setelah film diputar, wanita tersebut sadar korban sudah tak ada lagi di kursinya. Jenazahnya ditemukan tiga jam kemudian setelah regu pemadam kebakaran dipanggil ke lokasi terbakarnya tempat pembuangan sampah, 32 kilometer dari bioskop, Pola lain yang ditemukan dalam pembantaian itu: semua korban hilang pada malam hari.
Dan pola apakah yang paling menakutkan? Kecepatan. Enam di antaranya dilakukan pada bulan pertama, 11 pada bulan kedua. Dua puluh dua terjadi dalam kurun waktu 10 hari terakhir. Dan polisi belum juga menemukan pihak yang bertanggung jawab sejak jenazah hangus pertama ditemukan.

Bukti-bukti yang ada saling bertentangan, bagian-bagiannya mengerikan. Geng baru yang kejam atau pembunuh berantai yang terlalu aktif? Atau hal lain yang belum terpikirkan polisi?
Hanya saru kesimpulan yang tak terbantahkan lagi: sesuatu yang mengerikan mengintai Seattle.

Aku sampai harus membaca kalimat terakhir tiga kali, dan sadarlah aku itu karena tanganku gemetar.
"Bella?"

Walaupun sedang berkonsentrasi, suara Edward, meski tenang dan sudah bisa diduga kehadirannya, tetap saja membuatku terkesiap dan membalikkan badan dengan cepat.

Edward bersandar di ambang pintu, alisnya bertaut, Kemudian tiba-tiba saja ia sudah berada di sisiku, meraih tanganku.

“Aku membuatmu kaget, ya? Maaf Padahal aku tadi sudah mengeruk pintu..."
"Tidak, tidak.” aku buru-buru menjawab, "Kau sudah melihat ini?" Kutunjuk koran itu.

Kening Edward berkerut.

“Aku belum membaca berita hari ini. Tapi aku tahu keadaannya makin parah. Kami harus melakukan sesuatu secepatnya.”

Aku tidak suka mendengarnya. Aku tidak suka mereka mengambil risiko, dan apa pun atau siapa pun yang ada di Seattle benar-benar mulai membuatku ngeri. Tapi membayangkan keluarga Volturi datang juga sama mengerikannya.

“Apa kata Alice?"

"Itulah masalahnya,” Kerutan di kening Edward mengeras, "Dia tidak bisa melihat apa-apa.. walaupun kami sudah berkali-kali menetapkan pikiran untuk mengeceknya. Dia mulai merasa tidak percaya diri. Dia merasa terlalu banyak hal luput dari perhatiannya belakangan ini, takut kalau-kalau ada yang tidak beres. Bahwa mungkin kemampuan visinya mulai hilang.”

Mataku membelalak. "Bisakah itu terjadi:?"

"Siapa tahu? Tidak ada yang pernah meneliti... tapi aku benar-benar meragukannya. Hal-hal ini cenderung semakin intensif seiring berjalannya waktu. Lihat saja Aro dan Jane.”

"Kalau begitu apa masalahnya?”

"Ramalan yang digenapi dengan sendirinya, kurasa. Karena kita menunggu-nunggu Alice melihat sesuatu supaya kita bisa pergi tapi dia tidak melihat apa-apa karena kira tidak benar-benar pergi sampai dia melihat sesuatu. Jadi dia tidak melihat kita di sana. Mungkin kita harus melakukannya begitu saja.”

Aku bergidik. "Tidak.”

"Kau ingin masuk kelas atau tidak hari ini? Ujian akhir tinggal beberapa hari lagi; tidak mungkin ada materi baru.”

"Kurasa aku bisa bolos satu hari. Kita mau melakukan apa?"

''Aku ingin bicara dengan Jasper.”

Jasper, lagi. Aneh. Di keluarga Cullen, Jasper selalu agak berada di pinggir, ia adalah bagian dari segalanya tapi tak pernah menjadi pusat segalanya. Aku punya asumsi sendiri ia hanya ada untuk Alice. Firasatku mengatakan, meski rela mengikuti Alice ke mana pun, namun gaya hidup ini bukanlah pilihan pertamanya. Fakta bahwa ia kurang berkomitmen pada gaya hidup ini ketimbang yang lain-lain mungkin menjadi alasan ia lebih sulit mengikutinya. Bagaimanapun, aku tidak pernah melihat Edward merasa tergantung kepada Jasper. Aku jadi penasaran lagi, apa yang dimaksud Edward mengenai keahlian Jasper. Aku tidak tahu banyak tentang riwayat hidup Jasper, hanya bahwa ia berasal dari suatu tempat di selatan sebelum Alice menemukannya. Entah mengapa, Edward selalu mengelak bila ditanya tentang saudara lelaki terbarunya itu, Dan aku selalu merasa terintimidasi oleh vampir jangkung pirang mirip bintang film pendiam itu untuk menanyakannya secara langsung.

Sesampainya di rumah kami menemukan Carlisle, Esme, dan Jasper sedang tekun menyimak siaran berita, walaupun suaranya kecil sekali hingga aku tak bisa mendengar. Alice duduk di anak tangga paling bawah, bertopang dagu dengan ekspresi muram. Saat kami datang, Emmett melenggang keluar dari pintu dapur, terlihat sangat santai. Ia memang tak pernah memusingkan apa pun.

"Hai, Edward. Membolos, Bella?" Ia nyengir padaku.

"Kami sama-sama bolos,” Edward mengingatkannya. Emmett terbahak.

"Memang, tapi ini kan pertama kalinya Bella menjalani masa-masa SMA. Bisa saja dia kehilangan sesuatu.”

Edward memutar bola matanya, tapi tak menggubris saudara kesayangannya itu. Ia melemparkan koran ke arah Carlisle.

"Sudah baca bahwa polisi sekarang mempertimbangkan kemungkinan pelakunya pembunuh berantai?" tanyanya.

Carlisle mendesah. "Ada dua spesialis memperdebatkan kemungkinan itu di CNN sepanjang pagi ini.”

"Kita tidak bisa membiarkan masalah ini berlarut-larut.”

"Kita pergi saja sekarang," seru Emmett, mendadak antusias. ''Aku bosan setengah mati.”

Suara desisan bergema di tangga dari lantai atas, "Pesimis betul dia,” gerutu Emmett pada dirinya sendiri.

Edward sependapat, "Kita memang harus pergi suatu saat nanti.”

Rosalie muncul di puncak tangga dan turun pelan-pelan. Wajahnya mulus, tanpa ekspresi,

Carlisle menggeleng-gelengkan kepala. ''Aku khawatir. Kira tidak pernah melibatkan diri dengan hal semacam ini sebelumnya. Ini bukan urusan kita. Kita bukan keluarga Volturi.”

''Aku tidak mau keluarga Volturi sampai harus datang ke sini.” kata Edward. "Jika itu terjadi, kita tak punya banyak waktu untuk bereaksi.”

"Belum lagi manusia-manusia tak berdosa di Seattle sana,” imbuh Esme. "Tidak benar membiarkan mereka mati seperti ini."

"Memang.” desah Carlisle.

"Oh.” sergah Edward tajam, memalingkan kepala sedikit untuk menatap Jasper. "Itu tidak terpikir olehku.

Jadi begitu. Kau benar, pasti itu. Well, semua jadi berubah kalau begitu.”

Bukan hanya aku yang memandangi Edward dengan sikap bingung, tapi mungkin hanya aku satu-satunya yang tidak terlihat sedikit jengkel.

"Kurasa ada baiknya kaujelaskan pada yang lain-lain,” saran Edward kepada Jasper. “Apa tujuannya?” Edward mulai berjalan mondar-mandir, memandangi lantai, hanyut dalam pikirannya sendiri.

Aku tidak melihatnya berdiri, tapi tiba-tiba Alice sudah ada di sampingku. “Apa yang diocehkan Edward?" tanyanya pada Jasper. "Apa yang sedang kaupikirkan?"
Jasper tampak risi menjadi pusat perhatian. Ragu-ragu, setelah mengamati wajah semua yang mengelilinginya – karena semua merubung untuk mendengarkan perkataannya – matanya kemudian tertuju padaku.

"Kau bingung," katanya padaku, suaranya yang dalam sangat tenang.

Tidak ada nada bertanya dalam asumsinya. Jasper tahu apa yang kurasakan, apa yang dirasakan semua orang.
"Kira semua bingung," gerutu Emmett.

"Kau punya waktu yang cukup untuk bersikap sabar,” kata Jasper pada Emmet. "Bella juga harus memahami hal ini. Dia sudah menjadi bagian dari kita sekarang.”

Kata-kata Jasper membuatku terkejut. Meski jarang sekali berurusan dengan Jasper, apalagi sejak ulang tahunku tempo hari waktu ia mencoba membunuhku, aku tidak mengira ia berpikir begitu mengenalku.

"Berapa banyak yang kauketahui tentang aku, Bella?” tanya Jasper.

Emmett mendesah sok dramatis, lalu mengempaskan diri ke sofa untuk menunggu dengan sikap tidak sabar yang dilebih-lebihkan.

“Tidak banyak,” aku mengakui.

Jasper menatap Edward, yang mendongak dan membalas tatapannya.

"Tidak,” Edward menjawab pikirannya. “Aku yakin kau bisa mengerti kenapa aku belum menceritakan hal itu padanya. Tapi kurasa dia perlu mendengarnya sekarang.”

Jasper mengangguk dengan sikap khidmat, kemudian mulai menggulung lengan sweter warna gading yang dipakainya.

Aku mengawasinya, ingin tahu dan bingung, berusaha memahami apa yang ia lakukan. Jasper memegang pergelangan tangannya di bawah kap lampu meja di sebelahnya, dekat bola lampu, dan jarinya menyusuri bekas luka berbentuk bulan sabit di kulitnya yang pucat.

Butuh waktu semenit untuk menyadari mengapa bentuk itu tampak tak asing di mataku.

"Oh,” desahku begitu tersadar, "Jasper, bekas lukamu mirip sekali dengan bekas lukaku.”
Aku mengulurkan tangan, bulan sabit keperakan itu terlihat lebih jelas di kulitku yang berwarna krem ketimbang di kulit Jasper yang sewarna pualam.

Jasper tersenyum samar. "Aku punya banyak bekas luka seperti bekas lukamu, Bella.”

Wajah Jasper tak terbaca saat ia menyingkapkan lengan sweter tipisnya lebih ke aras lagi. Awalnya mataku tidak mengenali tekstur tebal yang melapisi permukaan kulitnya. Mengingat warnanya yang putih di atas dasar putih, bentuk bulan sabit melengkung silang-menyilang dalam pola seperti bulu itu hanya bisa dilihat karena bantuan sinar terang lampu di sebelahnya. Tekstur itu jadi agak timbul      seperti      relief,      dengan      bayang-bayang pendek mengelilingi garisgaris luarnya. Kemudian aku terkesiap karena pola itu ternyata dibentuk bulan sabit seperti yang ada di pergelangan tangannya seperti yang ada di tanganku.

Kupandangi lagi bekas lukaku yang kecil dan sendirian – dan ingat bagaimana aku mendapatkannya. Kupandangi bentuk gigi James yang terukir selamanya di kulitku.

Kemudian aku terkesiap, mendongak menatap Jasper. "Jasper, apa yang terjadi padamu?"
Bagikan Novel ini Sebegai bentuk dukungan untuk situs ini 😊